Rantai Kemrosak Tenaga Letoy Bensin’e Ngowossss..

Dear All..

Sebenarnya sudah agak lama, ngerasa kok tunggangan  jadi tidak enak. Setiap kali melewati jalan yang kurang mulus selalu terdengar suara “kricik-kricik” langsung mbatin pasti dari rantai.  Setelah dicek ternyata benar rantai kendor (ngertinya cuma kendor :mrgreen: ).  Setelah service rutin bulanan di Beres sudah agak berkurang, tapi hanya selang satu minggu sudah bunyi lagi.  Berlanjut lagi sekitar 2 minggu yang lalu riding ke Bogor kok berisik banget.  Ditambah lagi tenanga motor terasa letoy banget, tidak enak untuk RPM atas hanya sampai 5000 ~ 6000 RPM sudah harus shift gear karena mesin bergetar, padahal kata orang-orang CS1 karakter tenaga diputaran  7000 RPM ke atas mak nyooosss :mrgreen: .

Belum cukup sampai disitu, biasanya ngasih minum sekali mampir SPBU Ron 92 15ribu oplos dengan Ron 88 5 ribu 🙂 dapat sekitar 2,73 liter bisa untuk PP ke tempat glidik 5 hari, dengan perhitungan jarak rumah ke tempat kerja +/- 11 km maka perliter bisa untuk 40,3 km/liter (dalam kota). Lha ini kok 3 hari saja indikator sudah tinggal 1 bar kedip-kedip, alamak bengsine ngowoossssss….

gambar dari otomotif

Tenaga letoy & bengsine ngowosss, langsung kepikiran rantai (dasar’e wong ndeso tanda rantai aus juga ra dong 😀 ), Konsultasi dengan seorang rekan kerja, yo wes janjian pulang kerja ketemu di depan. Setelah ditest langsung “Nur, lha ini rantaimu dah aus di goyang-goyang kendor begini”. oooo begitu tho..  ya wes berarti minta ganti nek gitu.

Baru sabtu pagi kemarin ke Bengkel teman untuk ganti Gear Set, rencananya pengen nyoba merk Sinnob atau SSS selisih harga sekitar 50 ~ 70ribuan tapi ternyata nyari barangnya agak sulit akhirnya pakai standart (ori). Sorenya pulang kerja sudah jadi, setelah dicoba wes..wess… ngacir lagi :).

Sekedar sharing tanda-tanda rantai Aus yang saya alami :

1.  Suara gemerincing, awalnya hanya pas melewati jalan tidak rata, lama-lama lewat jalan aluspun bunyi.

2.  Saat narik trottle tanpa dihentakkan terdengan suara rantai “kretek”.

3.  Pada bagian rantai yang nempel pada Gear digoyang-goyang oblak atau kendor.

4.  Tenaga letoy, atau mesin sudah bergetar padahal “sepertinya” belum saatnya shift gear.

5.  Bengsin terasa ngowoss atawa lebih buorosss..

Penyebab (pengalaman saya) :

1. Sudah lifetime nya, alias waktunya minta ganti 🙂

2.  Sering lupa ngasih cain lube, seharusnya rutin terlebih setelah hujan.

3.  Sering mainin kopling vs gas atau trottle, disendal-sendalke 🙂 (seperti mau wheely).

4.  Tambahan kata teman pemakaian Ban yang melebihi ukuran standar.

5.  Terlalu sering untuk mengangkut yang berat-berat.

Tips & Trik bila Rantai sudah Aus bin kendor :

1.  Mundurin As roda belakang.

2.  Disaranin sama mekanik bila belum mau ganti rantai dipotong (tapi tidak tahan lama).

3.  LemBiRU alias Lempar Beli Baru :mrgreen: (lebih enakan di bengkel teman dari pada di Beres, karena kalau isi dompet kurang bisa ntar..ntar :mrgreen: )

Cara merawat rantai agar awet (dikutip dari berbagai sumber) :

1.  Rutin melumasi rantai dengan cain lube, apalagi setelah hujan sebisa mungkin dilumasi agar tidak karatan (jangan pakai oli bekas).

2.  Setiap service selalu setting kekencangan rantai.

3.  Atur keseimbanangan / center  Ban belakang, karena bila ban belakang tidak center juga mempengaruhi keawetan rantai.

4.  Bila memungkinkan lepas rantai dan cuci dengan disikat bisa dengan air sabun, atau saran dari teman bisa menggunakan minyak tanah.

Bonus

Juragan DOHC http://azizyhoree.wordpress.com

Dont Try at Home, diperankan oleh seorang yang rofesional dibidangnya dari warung sebelah  :mrgreen:

Sekian.. Monggo di sharing

Suwun 🙂

Penulis: sijidewe

Seneng sharing hal yang positif, khusunya terkait komputer, otomotif, kuliner dan lain-lain...

54 tanggapan untuk “Rantai Kemrosak Tenaga Letoy Bensin’e Ngowossss..”

  1. casey long’s rantai ny udh aus dan ga bs di stel lg cukup buang 1 mata rantai udh 6 bln msh woke bro 🙂 *gear blm aus

    Suka

    1. hebat itu bro, gear belum aus selain rantai potong bisa ganti rantainya saja.. lha punyaku wes lancip-lancip bro :mrgreen:

      Suka

  2. berarti aku lg beruntung lg…sdh 6 thn rantai masih oke,gear jg oke.yg penting jgn sampai rantai kotor pnh debu dicuekin,chainlube jgn ketinggalan,apalagi pas mudik jarak jauh kudu sangu,soale rantai jd panas dan kering.

    Suka

  3. ane ada tambahan info om siji…hehehe
    klo cuci rante yg ber 0-ring (ad bantalan karet ny) malah harus menghindari minyak tanah krn malah mbuat 0-ring ny cepet melar brujung kpd rantai yg kemrosak…1 hal yg pasti dr bentuk rantai 0-ring yg beredar di Indonesia yakni rantai ny gak pake sambungan (klo di luar negeri sih udah ad produk rantai 0-ring yg make sambungan)…contoh rantai 0-ring yg gak pake sambungan yakni rantai ori tiger, rantai ori vixion dan rantai ori ninja 250…jgn di cuci pake minya tanah, malah jd kemrosak rantai ny…
    tpi klo utk rantai biasa (pake sambungan) di cuci pake minyak tanah gpp…tpi klo ane cuci ny pake solar coz minyak tanah mending dipake utk kompor minyak tanah xixixixixixi…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s